KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT dan hanya karena rahmat dan karunia-Nya, Prosiding Seminar Nasional Forum Komunikasi Perguruan Tinggi Pertanian Indonesia (FKPTPI) 2018 telah terselesaikan dengan baik. Prosiding seminar ini merupakan kumpulan makalah hasil penelitian para akademisi dan peneliti yang sebelumnya telah dipresentasikan pada seminar FKPTPI tahun 2018 yang dilaksanakan di Hermes Palace Hotel pada tanggal 2 – 3 September 2018 satu paket dengan pelaksanaan Lokakarya Nasional FKPTPI Tahun 2018, dimana Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala untuk tahun ini dipercaya sebagai tuan rumah. Tema seminar nasional FKPTPI Tahun 2018 adalah “Penguatan Peran Perguruan Tinggi Pertanian dalam Akselerasi Inovasi dan Teknologi untuk Mewujudkan Kedaulatan Pangan Berbasis Sumberdaya dan Kearifan Lokal”

Sesuai dengan lima topik yang diusung dalam seminar ini, penerbitan prosiding ini dimaksudkan untuk penyebarluasan hasil-hasil penelitian dan kajian pada bidang sosial ekonomi pertanian, agroteknologi dan keanekaragaman hayati, proteksi tanaman, ilmu-ilmu tanah, dan ketahanan pangan. Informasi yang disampaikan dalam prosiding ini selain sebagai sumber informasi baru juga diharapkan sebagai media komunikasi dan kerjasama para akademisi dan peneliti lintas bidang keilmuan di Indonesia yang akan mendukung penguatan peran dan fungsi pendidikan tinggi pertanian dalam akselerasi inovasi dan teknologi bagi perwujudan ketahanan pangan yang berbasis pada sumberdaya dan kearifan lokal.

Pada kesempatan ini tim penyunting menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada para akademisi dan peneliti baik yang tergabung dalam FKPTPI maupun bukan atas hasil karya dan sumbangan pemikiran yang dipresentasikan dalam bentuk makalah dan presentasi ilmiah. Harapan kita bersama, semoga prosiding ini dapat menambah khasanah pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia khususnya dalam rangka penguatan peran pendidikan tinggi pertanian untuk mendukung kedaulatan pangan.

                                                                                                                                                    Banda Aceh, 15 Januari 2019

                                                                                                                                                               Tim Penyunting